Wednesday, March 25, 2020

ODOP Day 5: Dinding

Kalian tau dinding? Apa itu dinding? 
Pasti setiap orang tau apa itu dinding, secara setiap bangunan pasti punya dinding. Setiap rumah punya dinding. Antar ruangan dalam bangunan juga dibatasi dinding. Trus, apa arti dinding buat kalian? Pembatas? Untuk gantung jam dinding? Untung nempelin balon HBD? Untuk nempelin poster idola?? Atau malah dinding emang gada arti apa-apa sama sekali, yaudah aja itu benda udah ada dari mata kalian bisa liat. Buat gue, dinding punya arti luar biasa. Ga cuma buat ngebentuk rumah gue, atau ngebatasin kamar gue sama kamar ortu, tapi jauh lebih luas dari itu. Dinding buat gue adalah teman, dinding buat gue adalah guru, dan terkadang dinding buat gue adalah rival. Nah loooo, kok bisa?? Iya bisa, dinding bisa jadi apa aja buat gue. 

Dinding, khususnya dinding kamar gue adalah teman terbaik ketika dia bisa dengerin gue nyerocos nyeritain hal-hal yang kadang gak kuat gue tahan. Dinding sukses menjadi teman baik, karena dia dengerin semua omelan gue, tanpa ada pernah dia motong omelan gue. Gak pernah juga ngasih komen menggurui. Gada pertanyaan-pertanyaan kepo. Pokoknya setiap gue ajak cerita, dinding kamar gue selalu dengerin dengan baik.

Dinding kamar gue sesekali jadi rival juga. Iya, biasalah pertemanan yang ada berantem-berantemnya malah lebih awet kan? Dan selalu gue yang main fisik, dinding kamar gue gak pernah. Gak sekali dua kali gue nonjok dia tuh. Tapi dia diem aja, tetep stay cool. Nah lucunya, walau cuma diem doang ga bales, tapi selalu gue yang bonyok. Iya, malah tangan gue yang memar, luka, dan sekali waktu itu pernah sampe terkilir. Sakti memang nih dinding kamar gue. Trus dia dendam?? Kagaaaa...sama sekali. Besoknya gue ajakin ngobrol, dia dengerin lagi.

Gue yang nonjok, gue yang bonyok
Sesekali dinding kamar gue bisa gue jadiin guru juga. Dia ak ngasih tau langsung sih, cuma ngasih contoh aja. Ya, guru yang baik itu kan emang buat digugu dan ditiru kan. Begitulah dinding kamar gue, gak banyak omong, tapi ngasih contoh aja tuh dia. Sering gue nanya tuh ya, gue harus gimana untuk masalah yang gue hadapin. Trus dinding kamar gue ambil sikap tenang, diam, dan stay cool. Oh oke, ternyata itu cara terbaik yang bisa gue tiru, tetap tenang, gak banyak bacot, dan stay cool aja. 

Besok, kalau ada pertanyaan, siapa teman terbaik dalam hidup gue, maka jawaban gue adalah: dinding kamar gue.

Tango D
 

No comments:

Post a Comment

Menikmati Memori

Sehabis meletakkan surf-board nya di pasir dia nyeletuk, "alamiahnya, manusia itu memang makhluk yang susah move-on". G...