Saturday, March 21, 2020

ODOP Day 1; Mas Mister

Helo gaes, mumpung lagi WFH sampe akhir bulan, gue gak kemana-mana, gue ditantang mba Queen  buat nulis 1 post 1 hari, selama musim WFH ini. Awalnya gue keberatan. Lah gimana engga, ngomong lisan aja gue gagap, apalagi nulis yang notabene barang baru buat gue. Tapi, kalau dipikir-pikir ya bener juga sih yang dibilang mba Queen, ini tuh salah satu cara paling jitu buat gue latihan. OK, sipp, sikat lahhh. 

Postingan pertama ini, gue mau bahas soal seseorang yang baru gue kenal, tapi udah berasa kenal lama. Gue manggilnya mas Mister, bukan nama aslinya sih, gue manggil dia begitu ya karena dia bule, bule kan biasa dipanggil mister kan kalau di Indonesia. Nah, kenapa pake mas lagi?? karena ini bule satu pengen banget jadi orang Indonesia, dan seneng banget dengan embel-embel Indonesia, termasuk panggilan. 

Jadi, kemarin sore, mas Mister nih chat gue minta ketemu seabis magrib, katanya ada yang sangat penting yang dia pengen bahas sama gue. Gue iyain aja, secara gue malam juga ga ngapa-ngapain. Singkat cerita, ketemuan lah kita di sebuah tempat makan. Seperti biasa mas Mister masih yang ceria ketawa-ketawa bahas yang gak penting dulu. Sampai ada satu pertanyaannya yang kemudian membuat gue kaget banget. Dia nanya, kalau dia mau jadi muslim itu prosedurnya gimana. Lama gue mencerna pertanyaan mas Mister, takut gue salah denger, atau mas Mister lagi becanda. Gue nanya lah alasannya kenapa tiba-tiba pengen jadi muslim?? Jawabannya adalah, dia pengen selalu bersama dengan perempuan muslim yang sukses membuatnya jatuh hati, dan dia sadar kalau dia tidak muslim dia tidak akan bisa mendapatkan perempuan itu. Perempuan itu udah kasih liat ke mas Mister, gimana keyakinannya (islam) bisa membuat perempuan itu kuat dan pasrah menjalani semua ujian hidup. Dan itu membuat mas Mister jatuh hati banget nget ngetttt.  

Deg, jantung gue debar kenceng banget. Rasa gak percaya aja. Bule berotot, tatoan, gondrong, sangar gitu, bisa luluh cuma karena liat seseorang??? Gue yang ilmu agamanya cetek banget gini gak bisa jawab. Gue cuma janjiin buat kenalin dia ke guru ngaji di mesjid deket rumah gue. Insha Allah, Senin besok kami ke sana. Ahh, gue gak sabar, melihat bule tatoan ini kemudian menjadi muslim, berdampingan dengan perempuan itu. Mba Queen, you are rock.



Note: Sampai tulisan ini gue post, perempuan itu gak tau kalau gue dan mas Mister ketemu membahas soal ini.  

1 comment:

  1. Hahhhh seriusss?? Kok tadi pas Telponan Lu ga ngomong mas?? Speechless gw 😣

    ReplyDelete

Menikmati Memori

Sehabis meletakkan surf-board nya di pasir dia nyeletuk, "alamiahnya, manusia itu memang makhluk yang susah move-on". G...