Friday, March 27, 2020

ODOP Day 7: Last Day, Don Juan dan Putri


Halo, gue Tango D, yang sehari lagi boleh nobatin diri gue sebagai travel blogger dong, secara ini adalah hari terakhir challenge gue untuk One Day One Post dari mentor gue. Sehabis ODOP Day 7 ini, gue boleh mulai nulis sesuai catche dari blog ini, travelling. Ga sabar plus deg-degan gue, ahahaha. Wokehlah, topik malam ini gue mulai dari paragraf di bawah ya cuy.
Gue akuin gue laki-laki brengsek yak, dosa gue gak bisa diitung deh, kayaknya juga semua jenis dosa udah gue lakuin. Tapi, gue gak pernah tega nyakitin perempuan. Apalagi sampai mainin. Gue selalu jalin hubungan serius sama cewe-cewe gue. Kalau emang gue udah bosan atau gak suka lagi, ya udah gue kasih tau baik-baik, gue selesein baik-baik. Gimana mulainya, ya gitu juga akhirnya. Bukan karena gue sok suci sih, tapi karena gue gak mau ada unfinished business dalam hidup gue.

Tapi gue gak abis pikir sama temen baik gue, kita sebut aja namanya Don Juan. Mulai dari belum baligh aja itu otaknya udah lendir aja deh isinya. Semua pacar-pacarnya udah dirontgen semua sama dia. You know lah, rontgen apa yang gue maksud. Jangan tanya kapan dia lepas perjaka, tentu aja pas itu jakun juga belum numbuh. Semakin berumur, isi kepalanya masih aja gak berubah. Kalau soal  daging tumbuh di selangkangan itu pasti doi paling gercep. 
Nah, yang bikin gue paling kecewa itu adalah, waktu dia deketin temen gue juga, sebutlah namanya Putri. Padahal Don Juan udah punya cewe juga. Dasar gue, liat sepertinya mereka bahagia-bahagia aja, yaudah gue santai ae. Gue gak ambil pusing lah kan. Sampai suatu hari, gue liat Putri pucet banget kek kehabisan darah dan kuyu banget.

Putri cerita, baru keluar dari RS karena keguguran. Gue nganga dong. Maksudnya keguguran gimana. Ternyata Putri hamil yang so pasti anaknya Don Juan dong, karena gue tau pasti Putri gak pernah jalan sama siapapun. Dan kalian tau?? Putri masuk RS sendiri, gak ada yang tau, gak ada yang nungguin. Alasannya, yaiya aja kali, gadis masuk RS karena keguguran.
Yang bikin gue geram itu, bukan soal Putri yang kesakitan atau keguguran itu. Yang gue paling murka itu adalah si Don Juan. You know what? Don Juan menghilang tanpa jejak dari awal kehamilan Putri. Putri bilang, Don Juan gak tau kalo Putri hamidun, karena selama ini Don Juan taunya Putri pakai pil KB. Padahal diam-diam Putri udah gak pernah pakai kontrasepsi apa-apa lagi. Trus, tiap bulan Putri ngaku lagi dapet ke Don Juan, walau sebenarnya sejak terakhir mereka ngewe, Putri gak pernah dapet lagi. 

Sampai detik ini, Don Juan masih belum tau rimbanya dimana. Gue udah coba hubungin dia lewat seluruh media. tapi sepertinya memang itu orang udah ditelan bumi. Gimana dengan Putri?? Secara fisik, recovery nya udah maksimal. Tapi secara psikologis, kondisinya memprihatinkan. Mana lagi tugas akhir kuliah lagi, terbengkalai semua, gara-gara itu manusia. Jadi, kalau ada yang menganggap kaum gue adalah kaum laknat, ya wajar, karena kebanyakan otaknya masih berkisar di selangkangan.

Salam ODOP hari terakhir by Tango D, a travel blogger gonna be

No comments:

Post a Comment

De Javu

Istilah de javu berasal dari bahasa Perancis yang berarti 'sudah terlihat'. Istilah ini biasanya digunakan untuk kondisi ketika sese...