Wednesday, January 29, 2020

Panduan Traveling ke Myanmar


Mingalabarrrrrr....!!!


Maaf ya netizen ya budiman, blog ini penuh dengan sarang lab-laba saking lamanya gak disentuh. Akhirnya, gw nyempatin waktu juga buat sedikit lap-lap debu yang ada di mari. Walau masih ada utang buat nulis trip ke Kamboja tahun lalu, tapi gapapa lah yaa. Nanti utang Kamboja lama atau lambat gw lunasin kok. Mumpung masih anget, gw mau nulis soal trip ke Myanmar dulu deh. Seperti biasa, sebelum ngetrip ke sebuah negara, kita kudu pelajari dulu negara tersebut, baca-baca referensi atau nanya temen yang udah pernah ke sana. 


Gw baru awal tahun ini ke Myanmar, ini negara juga unik banget, walau beberapa temen gw underestimate aja pas gw ajakin ke sini. Tapi, gw pantang menyerah, semakin banyak yang matahin semangat, semakin berkobar hasrat gw buat ke sana. Berikut beberapa hal yang harus kamu ketahui sebselum ke Myanmar:

1. Pintu Masuk
Ada beberapa titik untuk pintu masuk di Myanmar yaitu kota-kota yang memiliki rute penerbangan internasional, adalah Yangon, Mandalay, dan Bagan. Gw milih masuk dari Yangon. Karena gw pake AirAsia dan start dari Kuala Lumpur, yang direct flight cuma ada ke Yangon. Penerbangan sekitar 2,5 jam dari Kuala Lumpur. 

Aung Mingalar Bus Station
2. Mata Uang
Mata uang Myanmar adalah Kyats. Gak ada yang jual di Indonesia. So, langkah amannya adalah, bawa USD. Tempat paling oke buat nuker duit ya di airport. Ada beberapa money changer di airport. Ga usah takut ditipu, karena setia money changer pamerin harga jual/beli mereka dari beberapa kurs asing. Jadi, kita bebas mau pilih nukerin di money changer yang mana. Nilai tukar setiap pecahan beda ya. Lumayan juga selisihnya. Jadi, sebaiknya bawa pecahan USD yang besar aja (100USD atau 50USD). Harga Kyat juga ga mahal-mahal banget, 1:10 dengan Rupiah. Jadi kalau mau beli apa-apa gampang kalau mau konversi ke Rupiah, tinggal nambahin 0 aja 1.



3. Transportasi Bandara
Kalau kamu datangnya ramean, sebaiknya pake taksi aja. Cara amannya, kamu cek dulu harga di Grab trus tawar deh sesuai harga yang kamu liat di aplikasi. Tapi, kalau kamu cuma sendiri, langkah teriritnya naik Omni Bus, semacam Damri di Indonesia. Ongkosnya murce banget, dari airport ke pusat kota Yangon cuma 500 Kyats aja atau 5.000 Rupiah. Omni Bus ini ada 2 rute ya; rute ke pusat kota yang nanti berakhir di Yangon Railway dan 1 lagi rute ke terminal bus Aung Mingalar Bus Station. Gak perlu beli karcis bus dulu. Cukup kamu siapin duit 500 Kyats trus ntar masukin ke kotak yang disiapin di samping sopirnya. Cara untuk ke halte bus ini adalah: dari gate kedatangan, belok kiri, teruuuussss aja jalan sampai nemu Gate nomor 3. Nah, dari Gate nomor 3 itu nyebrang jalan, keliatan deh bus nya nungguin penumpang. 


4. Transportasi dalam Kota
Yangon sudah maju kok. Banyak public transportation yang bisa digunakan. Gw selama di Yangon ngandelin YBS (Yangon Bus Station), sejenis TransJakarta gitu. Hargnya murce gilakk, jarak jauh 200 Kyats dan jarak dekat 100 Kyats. Tinggal nanya-nanya aja kalau mau ke suatu tempat cocoknyanaik YBS nomor berapa. Atau kalau memang sudah cape banget buat jalan ke halte bus, ya order Grab aja. Pakai aplikasi Grab yang dari Indonesia juga bisa.


5. Transportasi Antar Kota
Pilihan yang paling oke adalah pakai sleeper bus. Jarak tempuh antar 1 kota ke kota lain lumayan jauh. So, buat efektifitas waktu dan budget ambillah jam keberangkatan malam. Operator bus yang paling keren tuh adalah JJ Express, tiketnya bisa beli on the spot di Terminal Aung Mingalar, atau bisa juga beli online, di sini. Harganya masih masuk akal lah, tergantung kelasnya. Kalau gw sih ambil yang VIP, biar bisa bobo nyenyak selama perjalanan. 

Dalamnya JJ Ekspress, perjalanan 10 jam gak berasa 
 6. Tempat Makan Halal
Kalau di Yangon gak terlalu sulit nyari tempat makan halal kok, secara komunitas muslim cukup banyak di sini. Salah satu resto halal yang terkenal adalah D'Penyetz, pemiliknya tuh orang Indonesia. Atau kalau kamu lagi di kawasan Sule Pagoda juga gampang banget, sekitaran situ juga banyak resto halal juga. Atau resto cepat saji seperti KFC juga oke kok, ada jual nasi juga. Kalau favorit gw sih Marry Brown, taste ayam gorengnya cuco. Untuk harga juga masih masuk akal, kurang lebih sama lah kayak harga makanan di Indonesia.

7. Karakter orang Myanmar
Dari 5 kota yang gw singgahi selama di Myanmar, boleh dikata karakter orang Myanmar itu ramah-ramah dan mudah senyum. Sapa aja pake kata "mingalabar" (sapaan semacam hai/halo), mereka bakal senyum lebar deh. Keunikan warga lokal adalah menggunakan Longyi, semacam sarung. Laki-laki dan perempuan dalam berbagai acara mereka pakai kemana-mana. Selain itu, mereka juga make Thanaka, semacam bedak dingin di Indonesia. Jadi, jangan heran ya, kalau dimana-mana ketemu orang sarungan dan mukanya cemong-cemong.

Cuma di Myanmar kategori cantik itu = cemong-cemong
Tapi asli, gadis Myanmar cantik dan singset
8. Oleh-oleh
Oleh-oleh tuh salah satu kebiasaan orang Indonesia yang gak boleh engga ada kalau lagi jalan, ya gak. Karena perjalanan gw masuk dan keluar dari Yangon, so gw gak putusin buat beli oleh-oleh di yangon aja (pas udah mau pulang). Oleh-oleh yang bisa kita bawa pulang itu adalah Longyi, Tanaka, dan teh atau kopi. Tapi gw kurang suka taste kopi Myanmar, jadinya gw gak beli. Tempat paling rekomen buat beli oleh-oleh tuh di Bogyoke Market (baca Bogjok). Harganya murah-murah dan masih bisa ditawar. Kalau kehabisan Kyat, juga bisa bayar pake Ringgit atau USD kok. 

Bogyoke Market
9. Persiapan Lain-lain
Tau kan kalau rata-rata destinasi wisata di Myanmar tuh pagoda?? Nah, pagoda-pagoda tersebut ga bolehin pengunjung pakai alas kaki, kaos kaki sekalipun. So, biar gak rempong lepas-pasang sepatu, sebaiknya kalau lagi eksplor pakai sendal jepit dan bawa tisu basah. Jangan lupa juga bawa masker, kacamata, sunblock, dan topi. Di beberapa tempat masih yang berdebu banget. Jangan lupa juga ngosongin memori HP ya, dijamin kamu gak puas jepret-jepret deh, setiap titiknya tuh fotoable banget, hahaha. 

So, gimana, udah siap buat ke Myanmar?? Jangan percaya sama gosip-gosip soal chaos di Myanmar deh. Itu chaos di perbatasan Myanmar kok. Untuk kota-kota turistik aman kok, bikin nyaman banget. 

Salam The Marvel :)

No comments:

Post a Comment

Panduan Traveling ke Myanmar

Mingalabarrrrrr....!!! Maaf ya netizen ya budiman, blog ini penuh dengan sarang lab-laba saking lamanya gak disentuh. Akhirnya, gw...